Setelah Lulus Kuliah: Magang atau Kerja?

Selasa, Juli 21, 2020



Kegalauanku waktu itu memang dua hal ini. Apakah daftar magang atau daftar kerja. Tapi kalau magang nanti gajinya sedikit. Tapi kalau daftar kerja ga dapet mulu, tapi nanti kalau magang terus dapet kerja yang bagus gimana?
Padahal, kalau magang di tempat yang “asik” gajinya bisa dapat kayak udah kerja aja. Apalagi yang bagian IT. Huh, asik bet yak.
Itu sih sekelumit kegalauanku yang sudah lulus kuliah tapi belum dapat kerjaan. Oh iya, basicnya sih aku memang bukan aktivis di kampus. Tidak aktif kegiatan kampus, seperti hima juga ga ikut kepengurusan, ospek juga ga jadi panitia. Pernah ngerasa aneh kenapa ga ada keinginan buat ikut gini, tapi ada yang sama ga? Bukan mahasiswa yang aktif di kampus, atau ya kuliah mah kuliah aja weh.


Magang Atau Kerja?


Kenapa ga daftar dulu semua kesempatan, kalau dapat magang juga gapapa. Asalkan magangnya dibayar ya. Sayang, kalau ga dibayar, soalnya kadang magang aja udah kaya kerja tugasnya. Nah kalau ternyata ga dibayar ambil aja ga? Soalnya daripada ga ada kegiatan. Yha, kalau magang non paid sih mendingan dilakuin pas kuliah. Kalau udah kuliah dan lulus mending cari kerja sekalian. Walaupun ya kadang gajinya gak sesuai ya ambil dulu. Ga harus langsung dapat kerja yang Wow kok.


Semua Berproses


Ketika kamu bukan tipe yang melejit karir setelah perkuliahan selesai, alis bukan langsung dapat kerja di perusahaan asing, multinasional, BUMN, Kementrian, yang begini banyak dan sabar. Semua berproses. Mungkin Gaji yang kamu dapat sih emang setengah UMr, Lalu baru dua tahun UMR, lalu setahun lagi doble UMR, begitu selanjutnya. Siapa sangka?


Masih Galau Magang atau Kerja?

Perlu diukur sih pakai indikator kamu sendiri. Kala kamu butuh uang ya magang atau kerja yang bisa menghidupi kamu. Kalau kamu masih punya uang untuk survival ya bisa memilih kerja atau magang yang fokusnya buat pengalaman kamu.


Manfaatkan Link

Tapi, mahang atau kerja, asalkan kamu udah ada link dan banyak kenalan ini sangat memudahkan loh. Kamu magang, terus ada yang tau kala kamu adalah pekerja rajin dan cerdas, nama kamu bisa direkomendasikan untuk sebuah pekerjaan. Jadi, kadang kerjaan kita malah dapet dari temen lo, bukan yang langsung apply ke perusahaan langsung. Jadi setiap ada kesempatan bisa dimanfaatkan untuk dapatkan link.


Tapi, 

Kalau aku sih lebih suka magang 3 bulan yang berbayar. Setidaknya bisa buat cover makan sehari-hari dulu. Nah dari magang 3 bulan itu, bisa di taruh di resume yang membuat kita punya kredibilitas lebih. Karena pas wawancara kerja, pengalaman magang juga sangat mempengaruhi. Selain nanti pas wawancara kamu bisa cerita apa saja yang kamu lakuin pas magang, kamu juga punya gambaran kalau pas kerja nanti kayak apa.


Lagian, lucunya, kenapa daftar aja galau. hahahaha. Daftar kerja ya tinggal daftar, daftar magang ya tinggal daftar, kalau misal bisa diterima keduanya, itu baru galau. Nah kalau udah gini bisa diobrolin sama orang yang lebih tahu, atau tanyakan dulu sama calon perusahaan tempat kamu magang atau kerja. Ambil jalan terbaik dengan obrolan atau penawaran, masa kuliah lama ga bisa ngobrol perihal gini doang. iya kan?


Jadi, galau daftar kerja atau magang jangan! Galaunya kalau sudah diterima aja ya. Sekarang saatnya kamu daftar magang atau kerja 10 perhari. Bisa ke glints, jobstreet, linkedin, dan lewat instagram. 


Semangat

You Might Also Like

0 Comments